Pages

Saturday, 12 November 2011

TAFSIR SURAH AL-BAQARAH AYAT 25-27

TAFSIR SURAH AL-BAQARAH AYAT 25-27
OLEH : USTAZ MAT RAZALI BIN MAT LAZIN


بسم الله الرحمن الرحيم
وَبَشِّرْ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ كُلَّمَا رُزِقُوا مِنْهَا مِنْ ثَمَرَةٍ رِزْقاً قَالُوا هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِنْ قَبْلُ وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهاً وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ (25)

25. Dan sampaikanlah berita gembira kepada mereka yang beriman dan berbuat baik, bahawa bagi mereka disediakan syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya. Setiap mereka diberi rezeki buah-buahan dalam syurga-syurga itu, mereka mengatakan : "Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu." Mereka diberi buah-buahan yang serupa dan untuk mereka di dalamnya ada isteri-isteri yang suci dan mereka kekal di dalamnya.

PENERANGAN AYAT

Sesungguhnya Allah menjanjikan syurga yang lengkap dengan kenikmatan kepada hamba-hambaNya. Dalam ayat ini Allah mengkhabarkan kepada rasulNya dan manusia yang beriman dan beramal soleh dengan janji yang akan menggembirakan mereka. Mereka diberikan syurga yang penuh kenikmatan, yang mana padanya ada sungai yang mengalir di bawah mahligai istana yang tinggi dan indah serta pepohonan yang menaungi. Kesemuanya Allah memberikan rezeki buahan yang lazat lalu ahlul iman berkata; kesemua buahan ini telah Allah jadikan dalam kehidupan sebelum ini iaitu kehidupan dunia, namun rasanya teramat sedap dan lazat berbanding dahulu.

Kemudian Allah ta’ala memberikan isteri-isteri yang suci daripada warna kekotoran dari segi zahirnya dan bebas dari akhlak buruk dari segi rohaninya. Mereka (ahli syurga) akan kekal didalamnya dan tidak akan mati atau keluar lagi darinya.

 إِنَّ اللَّهَ لا يَسْتَحْيِي أَنْ يَضْرِبَ مَثَلاً مَا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَذَا مَثَلاً يُضِلُّ بِهِ كَثِيراً وَيَهْدِي بِهِ كَثِيراً وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلاَّ الْفَاسِقِينَ (26)

26. Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu.[1] Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahawa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan: "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?." Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah[2], dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberiNya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik.

PENERANGAN AYAT

Sesungguhnya Allah itu tidak malu untuk memberikan berita kebenaran dengan menyebut perumpamaan samada ianya besar atau kecil. Bahkan inilah sindirin yang diberikan Allah kepada manusia yang menyembah selain daripada Allah s.w.t. Adapun manusia yang beriman, mereka diajarkan hikmah oleh Allah Ta’ala daripada setiap perumpamaan yang diberikan oleh Allah samada ia besar atau kecil.

Namun bagi orang-orang kafir, mereka itu dalam kerugian dan berkata; apa yang Allah umpamakan ini hanya menyesatkan manusia. Sesungguhnya kesesatan itu kerana mereka telah mengingkari akan ayat-ayat Allah. Namun orang yang beriman itu bertambah imannya dengan perumpamaan ini. Allah tidak akan menzalimi seseorang pun kerana Dia ( Allah ) tidak menghilangkan kebenaran kecuali pada manusia yang keluar dari ketaatan kepada Allah.

Dalam suatu riwayat dikemukakan bahawa ketika Allah membuat dua contoh perumpamaan kaum munafiqin dalam firmanNya (Surat Al Baqarah 17 dan 19 iaitu tentang cahaya,bisu,tuli,pekak), berkatalah kaum munafiqin: "Mungkinkah Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Luhur membuat contoh seperti ini?" Maka Allah turunkan ayat tersebut di atas. Ayat ini menegaskan bahawa dengan perumpamaan-perumpamaan yang Allah kemukakan, orang yang beriman akan menjadi lebih tebal imannya. Dan hanya orang fasiq yang akan lebih sesat dari petunjuk Allah.[3]

Dalam riwayat lain dikemukakan bahawa ayat 26 tersebut di atas  diturunkan sehubungan dengan  surah al-Haj ayat 73 dan surat al-Ankabut ayat 41. Dengan reaksi kaum munafiqin yang berkata: "Bagaimana pandanganmu tentang Allah yang menerangkan lalat dan laba-laba di dalam al-Quran yang diturunkan kepada Muhammad. Apakah ini bukan bikinan Muhammad?" [4]

Dalam riwayat lain dikemukakan, bahawa ketika Allah menerangkan laba-laba dan lalat dalam surah     al-Hajj 73 (ayat 73) dan al-Ankabut 41 (ayat 41) kaum musyrikin berkata: "Apa gunanya laba-laba dan lalat diterangkan dalam al-Qur'an?" Maka Allah turunkan ayat tersebut di atas (ayat 26). [5]

Dalam riwayat lain dikemukakan, bahawa ayat tersebut di atas (ayat 26) diturunkan sehubungan dengan surat al-Hajj 73 dan surat al-Ankabut 41, dengan reaksi kaum musyrikin yang berkata: "Contoh macam apakah ini yang tidak patut dibuat perumpamaan?"[6]

Keterangan:

Menurut as-Suyuthi: "Pendapat yang pertama (Ibnu Jarir) lebih shahih sanadnya dan lebih munasabah dengan permulaan surat. Sedangkan yang menerangkan kaum musyrikin, tidak sesuai dengan keadaan ayat Madaniyyah (yang diturunkan di Madinah)." Adapun yang diriwayatkan oleh al-Wahidi (sebagaimana telah kami kemukakan di atas) yang bersumber dari Qatadah dan Hasan, dengan tidak pakai isnad, munasabah apabila menggunakan kata: "Berkatalah kaum Yahudi."  

 الَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ اللَّهِ مِنْ بَعْدِ مِيثَاقِهِ وَيَقْطَعُونَ مَا أَمَرَ اللَّهُ بِهِ أَنْ يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِي الأَرْضِ أُوْلَئِكَ هُمْ الْخَاسِرُونَ (27)

Iaitu orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerosakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi.

Dalam ayat ini, Allah menyambung dari ayat sebelumnya yang menerangkan sikap dan perangai manusia yang fasik.

Mereka yang fasik adalah manusia yang mengingkari perjanjian dengan Allah, mengingkari utusanNya, meningkari penurunan Al-Quran, menyalahi agama Allah seperti memutuskan silatur rahim, dan membuat kerosakan di muka bumi. Mereka itulah manusia yang rugi di dunia dan di akhirat.

KESIMPULAN

Sesungguhnya janganlah kita menjadi hamba Allah yang ingkar dengan segala syariatnya. Sesungguhnya Allah membrikan perumpamaan yang buruk terhadap golongan yang ingkar dari mentaatiNya. Allah menyediakan pula jannah yang penuh kenikmatan bagi manusia yang melakukan kebaikan dan amal soleh. Wallahu a’lam.



[1] Diwaktu turunnya surat Al Hajj ayat 73 (Hai manusia, telah dibuat perumpamaan, maka dengarkanlah olehmu perumpamaan itu. Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalatpun, walaupun mereka bersatu menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah) yang di dalamnya Tuhan menerangkan bahawa berhala-berhala yang mereka sembah itu tidak dapat membuat lalat, sekalipun mereka kerjakan bersama-sama, dan turunnya surat Al Ankabuut ayat 41 yang di dalamnya Tuhan menggambarkan kelemahan berhala-berhala yang dijadikan oleh orang-orang musyrik itu sebagai pelindung sama dengan lemahnya sarang laba-laba.
[2] Disesatkan Allah bererti: bahawa orang itu sesat berhubung keingkarannya dan tidak mahu memahami petunjuk-petunjuk Allah. Dalam ayat ini, kerana mereka itu ingkar dan tidak mahu memahami apa sebabnya Allah menjadikan nyamuk sebagai perumpamaan, maka mereka itu menjadi sesat.
[3] Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir dengan berbagai sanad yang bersumber dari as-Suddi
[4] Diriwatkan oleh al-Wahidi dari Abdul Ghani bin Said at-Tsaqafi, dari Musa bin Abdurrahman dari Ibnu Juraij dari Atha yang bersumber dari Ibnu Abbas. Abdul Ghani sangat dla'if.)
[5] Diriwayatkan oleh Abdurrazaq dalam tafsirnya, dari Ma'mar yang bersumber dari Qatadah
[6] Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim yang bersumber dari Hasan

No comments:

Post a Comment

Post a Comment